Thursday, April 5, 2012

Seberapa pantas

Guru Kajian Tempatan aku dulu pernah bercerita tentang wujudnya kaum asli yang punya tradisi mengikat perkahwinan dengan cara yang unik sekali.

Pengantin lelaki akan mengejar pengantin perempuan mengelilingi busut besar, dan jika yang dikejar tertangkap oleh yang mengejar, maka terikat sudah panji sehidup semati pasangan suami isteri.

"Bagaimana jika yang mengejar gagal menangkap gerangan yang dikejar?"tanya seorang murid kecil.

"Jika yang dikejar inginkan hati yang mengejar, mana bisa dia berlari pantas menjauhi kemanisan yang memanggil. Cukup beberapa tapak dia akan membiarkan dirinya tertangkap. Sudah tentu dia juga mahu berkahwin bukan? " jawab guru itu dengan ketawa besar.



Dan demi itu, hari ini aku nekad untuk berhenti. Aku memerhati kaki keding aku terdampar di kaki gunung, termengah-mengah penat mengejar yang tak pasti . Dan aku bebaskan engkau Amira binti Zainudin ,biar terus berlari dan berlari. Bukan kerana tidak lagi pantas kakiku yang mengejar. Tetapi aku mula faham seberapa pantas hati yang tidak sudi.

.

3 comments:

Amalina said...

pengakhiran macam sedih je..ermm..kan?

Budak Setan. said...

sebenarnya, permulaan dia yang sedih...

zzzzzz..!

Ama Fairytopia said...

Suka sgt!